Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘unhappy ending’

Pembahasan yang satu ini memang tidak akan pernah ada habisnya. Tetap seru sampai kapanpun. Timeless kata orang. Tapi jangan ditanya kenapa saya senang sekali mewawancarai wanita yang satu ini. Pertama, orangnya cantik. Kedua, bodynya semlohoyyyy gimanaaa gitu. Bukan to the L to the Bay yah.. tapi memang kenyataan. Kata dia itu anugerah Tuhan, “Gue pake tertutup pun pasti tetep keliatan seksehhh” begitu katanya suatu hari. Ok deh tante, saya mengerti betul tanpa anda ngomong..mungkin itu jurusnya mendapatkan brondong-brondong yang tumbuh bersemi seperti bunga di tamannya.

Tadinya posting yang ini judulnya “Forbidden Love” tapi sepertinya engga forbidden banget kok. Mau sama brondong ya silahkan. Mau sama yang tua banyak santennya juga gak papa. Brondong, lebih enak brownies ya. Brondong maniesh katanya lagi. Saya pun jadi terbiasa memanggilnya ‘tante’, tapi bukan berarti saya ‘anak asuhnya’ loh.

  • Tante: “Brondongku cuman 2 sihhh, tapi yang aku jadiin pacar cuman satu..” Begitu katanya mengawali percakapan, untung bukan ada 5 yang rupa-rupa tampangnya.
  • Saya: Emang beda berapa taon sih sama si brondong itu? Lanjut saya penasaran.
  • Tante: “Ehm..cuman 3 taon kok, masih okey ya harusnya. Tapi dulu pas kita pacaran, dia masih anak sekolah satu SMA, akunya udah kuliah hahahaha..”
  • Saya: Lalu apa yang membuat tante seperti kamu termehek-mehek pada dirinya?
  • Tante: “Okay, asal mula aku ketemu sama dia aja dulu yeee.. Dulu kan lagi jamannya chatting2 gitu.. Suatu sore aku ke warnet, terus kenalan deh.. tapi pas chatting itu sempet marah2 gitu deh.. Nih anak nyolotttt bangetttt..” begitu ratapnya..
  • Saya: Lah jadi ketemu di dunia maya nih ceritanya?? Masih musim ya hareee geneee batin saya.
  • Tante: “Iya dunkkkk” ujarnya semangattt..
  • Tante: “Terus pas udah lama akhirnya dia minta maaf gitu deh.. Pas itu aku masih belom tau orangnya kaya apaan, secara belom liat fotonya gitu.”
  • Saya: Jadi apa yang bikin kamu sampe termehek-mehek pada dirinya??
  • Tante: “Yaaa pengorbanannya itu loch.. buat anak SMA.. emang edannn.. dia pernah ngabisin 10 juta buat telpon aku doangggg.”
  • Saya: Yaelaaaa..terkejut? kaget? biasa aja?
  • Tante: “Dia itu di Medan, terus kabur dari rumahnya ke Jakarta buat nemuin gue.. sooo sweetttt bener gak siy??” Kata tante sembari mengingat-ngingat.. tapi kayanya inget benerrrr kronologis percintaannya.
  • Saya: Asal jangan diculik ya tante.. seperti kasus di Facebook yang sedang marak belakangan..
  • Tante: “Yeee mana aku tau dia kabur dari rumahnya.. ucapnya membela diri.. Akhirnya bokapnya telpon aku tanyain anaknya.. Jadi aku jadian sebelom ketemu sama dia lohh..”
  • Saya: … Oh My God!!! Teliti sebelum membeli dong, apalagi kalau barang yang sudah dibeli tidak  bisa dikembalikan meskipun kondisinya masih layak jual.
  • Tante: “Tapi jadi keterusan deh pas udah ketemu.. abisan masa anak SMU mau sama anak kuliahan gitu..”
  • Saya: Terus kalian jadian berapa lama?
  • Tante: “4.5 taon.. Medan-Jakarta” kata si tante seraya flashback ke masa lalunya..
  • Saya: Terus what makes him so special gitu buat seorang tante kaya elo?
  • Tante: “Kurang ajar!!! dia itu romantisss bangettt lohhh..”
  • Saya: Gimana rasanya jadian sama brondong tante? Penasaran saya gak ada abisnya membahas topik ini dengan wanita itu. Pas surapas deh rasanya.
  • Tante: “Yang pasti jadi ngerasa muda terussss.. Enak lagi selalu menang.. Secara dia sangat mengalah sama gue..”
  • Saya: Hmmm baiklah.. Lalu apa yang membuat elu memutuskan hubungan yang sudah dibina selama 4.5 tahun ini?
  • Tante: “Aku seram buat jadi mantunya oom (Lahhh kenapa dia panggil gue oom coba,gue kan masih brondong juga hahaha).. Dia itu benci banget sama mamanya, karena mamanya itu ninggalin dia dari dia masih di bangku SD gitu. Terus karena dia udah jadian sama aku, baru deh dia mau maafin mamanya gitu deh. Aku gak mau pacaran sama anak durhaka gitu..”
  • Saya: Terus terus terus..
  • Tante: “Setelah dia maafin mamanya, ehhhh aku didepak sama mamanya. Padahal tuh dari Aussie mamanya udah telpon nyokap gue buat cariin cincin buat tunangan, karena dia mau bawa aku kesana. Tegaaanyaaaa setelah mamanya balik indo, gak ada 1 bulan putus deh.”
  • Saya: Hmmm.. complicated yah..
  • Tante: “Jadi tuh putusnya gara2 mamanya itu..jadi di depan cowo aku itu mamanya kelihatan mendukung banget.. tapiiii di belakangnya dia cari segala macem cara biar aku putus sama dia..”
  • Saya cuman bisa manggut-manggut doang sih.. terus masih punya banyak pertanyaan sebenarnya, tentang mamanya terutama. Tapi kalo beneran ditanyain ini blog bisa gak abis-abis. Pertanyaan terakhir buat si tante: Apa yang udah elu pelajari dari hubungan kaya gini?
  • Tante: “Yang pasti mulai sekarang aku gak bakalan mau pacaran deh kalo gak mengenal keluarganya dengan baik dulu. Jadi intinya kalo keluarga udah pada setuju baru deh aku bakal mikir buat lebih serius dalam suatu hubungan gitu. Gak mau terjadi 2 kali dehhh.. Sakit sekaleyyyyyy..”

Dibalik senyuman dan gaya genitnya itu ternyata si tante pejuang cinta juga. Saya salut dengan dirinya. Jatuh bangun menjalani hubungan. Tapi semua dibayar pake senyum (dengan air mata di tengah malam juga kali yaaa – kalo ini saya ndak tau). Akhirnya, sebelum blog ini dipublish si tante berpesan, “Nama cowonya pake ‘POOH’ ya itu panggilan sayangku buat dia”..Baiklah tante..

Yahh akhir kata, mau brondong, mau brownies, asin, keju, coklat. Pilihan balik pada anda. Kalau saya pribadi, sebenarnya antara setuju dan tidak setuju. Usia itu tidak bisa dijadikan patokan juga layaknya ancang-ancang ke suatu tempat. Umur juga tidak berbanding lurus dengan kedewasaan seseorang kadang-kadang. Jadi balik lagi ke masing-masing individu. Kadang ada yang berusaha menjadi dewasa demi orang yang kita cintai, tapi jadinya malah berantakan, karena orang itu tidak menjadi dirinya sendiri. Anyway, buat tante, thanks a lot for your time (dan sesungguhnya dia itu masih muda-belia, bukan tante2 seperti yang anda bayangkan saat ini). Terus berjuang walaupun kisah diatas itu unhappy ending!!

Read Full Post »