Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘say sorry’

:: Say Sorry ::

Baru-baru ini saya ber BBM ria dengan salah seorang teman saya yang boleh dibilang sudah eksis di dunia nya, baik di lingkungan teman-teman saya, atau pun di lingkungan karir yang dijalani nya. Setelah sekian lama nggak bertatap muka dengan si cantik ini, tapi dengan niatan untuk stay in touch jadilah iseng-iseng saya menanyakan kabarnya sembari ngadem di dalem mobil, di jalanan yang super macet itu.

Nggak disangka ternyata telah banyak berubah dari dirinya, bukan gendut terus jadi langsing ya (anda pernah denger pantun: main robot bikin pusing, dulu gembrot sekarang langsing?), sama sekali bukan itu. Tapi dulu dia itu terkenal dengan pribadinya yang independent, kuat dan bisa dibilang beda tipis sama keras kepala. Sementara siang itu dia jadi super mellow. Apalagi ya kalo bukan urusan cinta (atau mendadak karena langit tiba2 jadi mendung). Saya bukan dokter cinta, mengobati ilmu alternatif pun nggak bisa, tapi kata hati saya dengerin aja.. toh nggak ada salahnya jadi pendengar yang setia. “Emang gue yang salah, tapi gue udah minta maaf kan.. Apa udah begini doang yah?” begitu curhatnya, saya juga bingung, mau bilang “emang elu yang salah” tapi saya nggak ada bukti.. mau bilang “elu nggak salah” pun saya nggak tau ujung ceritanya gimana. Akhirnya saya diem aja, nggak saya reply tuh baris terakhir.

Terus nggak lama bunyi lagi tuh BBM, “Mungkin ini emang salah gue ya, gue udah say sorry beribu kali, gue juga nggak bermaksud melukai hatinya, masa iya  sih gue tega ngelukain hati orang yang gue sayang”. Wahhhh dalem banget ya curhatannya, sedalam samudra Hindia, mulai lebay kata si hati saya, apalagi kalo pake sayang-sayangan. Bisa berabe nih dan berbuntut panjang ceritanya, mungkin saya harus restart BB saya juga, sembari mikir saya kudu tulis apa. Yang tadinya mau say HI doang, sekarang jadi ajang pembahasan cerita luka di hati.. Duhhh hari gini pikir saya..

Akhirnya saya ikut mikir, bener juga ya, apa iya selama ini saya udah cukup memaafkan orang-orang yang salah ke saya? Apa saya udah cukup sabar, bahwa orang salah itu nggak cuman sekali? Coba bayangkan seorang bayi yang lagi belajar jalan, nggak mungkin kan langsung bisa lari. Buat bisa jalan aja harus jatuh-jatuh dulu, jatuhnya nggak cuman sekali. Udah bisa lari aja bisa jatoh, apalagi yang baru pertama kali merangkak mau jalan kan. Apa iya orang salah itu beneran nggak termaafkan? Bener-bener masuk daftar hitam? Lalu si hati saya bilang, ya enggak segitunya!! Banyak hal-hal yang harus dipertimbangkan, kenapa orang itu berbuat suatu kesalahan (yang menurut kita salah banget), pasti dia punya alesan-alesan tertentu kenapa dia berbuat seperti itu. Ibaratnya, nggak mungkin dong si bayi itu sengaja menjatuhkan diri ketika belajar berjalan, karena dia tau kalo jatoh itu sakit, dan bakal membuat si mama menjerit-jerit sehari-semalem (apalagi kalo si bayi juga nangisnya sehari semalem).

Akhirnya untuk menenangkan hati si wanita cantik temen saya itu, saya bilang begini kira-kira, “Sorry itu bukan menentukan siapa yang bener, siapa yang salah, tapi lebih untuk menghargai diri sendiri, menghargai orang lain. Ibaratnya merendahkan ego masing-masing, supaya semuanya menjadi lebih baik.” Saya pun nggak tau dia tersenyum bahagia di ujung sana, atau jadi meraung-raung sejadi-jadinya, karena message saya terakhir itu di-D, di-R, tapi nggak direply.. Lalu si hati saya sibuk tanya-tanya, “Emang bener there is a rainbow after the storm? Kalau mendung terus, atau tiba-tiba panas kaya Jakarta, mau liat rainbow darimana? ujung genteng?”.. nanananana..

Read Full Post »