Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘love talk’

Pembahasan yang satu ini memang tidak akan pernah ada habisnya. Tetap seru sampai kapanpun. Timeless kata orang. Tapi jangan ditanya kenapa saya senang sekali mewawancarai wanita yang satu ini. Pertama, orangnya cantik. Kedua, bodynya semlohoyyyy gimanaaa gitu. Bukan to the L to the Bay yah.. tapi memang kenyataan. Kata dia itu anugerah Tuhan, “Gue pake tertutup pun pasti tetep keliatan seksehhh” begitu katanya suatu hari. Ok deh tante, saya mengerti betul tanpa anda ngomong..mungkin itu jurusnya mendapatkan brondong-brondong yang tumbuh bersemi seperti bunga di tamannya.

Tadinya posting yang ini judulnya “Forbidden Love” tapi sepertinya engga forbidden banget kok. Mau sama brondong ya silahkan. Mau sama yang tua banyak santennya juga gak papa. Brondong, lebih enak brownies ya. Brondong maniesh katanya lagi. Saya pun jadi terbiasa memanggilnya ‘tante’, tapi bukan berarti saya ‘anak asuhnya’ loh.

  • Tante: “Brondongku cuman 2 sihhh, tapi yang aku jadiin pacar cuman satu..” Begitu katanya mengawali percakapan, untung bukan ada 5 yang rupa-rupa tampangnya.
  • Saya: Emang beda berapa taon sih sama si brondong itu? Lanjut saya penasaran.
  • Tante: “Ehm..cuman 3 taon kok, masih okey ya harusnya. Tapi dulu pas kita pacaran, dia masih anak sekolah satu SMA, akunya udah kuliah hahahaha..”
  • Saya: Lalu apa yang membuat tante seperti kamu termehek-mehek pada dirinya?
  • Tante: “Okay, asal mula aku ketemu sama dia aja dulu yeee.. Dulu kan lagi jamannya chatting2 gitu.. Suatu sore aku ke warnet, terus kenalan deh.. tapi pas chatting itu sempet marah2 gitu deh.. Nih anak nyolotttt bangetttt..” begitu ratapnya..
  • Saya: Lah jadi ketemu di dunia maya nih ceritanya?? Masih musim ya hareee geneee batin saya.
  • Tante: “Iya dunkkkk” ujarnya semangattt..
  • Tante: “Terus pas udah lama akhirnya dia minta maaf gitu deh.. Pas itu aku masih belom tau orangnya kaya apaan, secara belom liat fotonya gitu.”
  • Saya: Jadi apa yang bikin kamu sampe termehek-mehek pada dirinya??
  • Tante: “Yaaa pengorbanannya itu loch.. buat anak SMA.. emang edannn.. dia pernah ngabisin 10 juta buat telpon aku doangggg.”
  • Saya: Yaelaaaa..terkejut? kaget? biasa aja?
  • Tante: “Dia itu di Medan, terus kabur dari rumahnya ke Jakarta buat nemuin gue.. sooo sweetttt bener gak siy??” Kata tante sembari mengingat-ngingat.. tapi kayanya inget benerrrr kronologis percintaannya.
  • Saya: Asal jangan diculik ya tante.. seperti kasus di Facebook yang sedang marak belakangan..
  • Tante: “Yeee mana aku tau dia kabur dari rumahnya.. ucapnya membela diri.. Akhirnya bokapnya telpon aku tanyain anaknya.. Jadi aku jadian sebelom ketemu sama dia lohh..”
  • Saya: … Oh My God!!! Teliti sebelum membeli dong, apalagi kalau barang yang sudah dibeli tidak  bisa dikembalikan meskipun kondisinya masih layak jual.
  • Tante: “Tapi jadi keterusan deh pas udah ketemu.. abisan masa anak SMU mau sama anak kuliahan gitu..”
  • Saya: Terus kalian jadian berapa lama?
  • Tante: “4.5 taon.. Medan-Jakarta” kata si tante seraya flashback ke masa lalunya..
  • Saya: Terus what makes him so special gitu buat seorang tante kaya elo?
  • Tante: “Kurang ajar!!! dia itu romantisss bangettt lohhh..”
  • Saya: Gimana rasanya jadian sama brondong tante? Penasaran saya gak ada abisnya membahas topik ini dengan wanita itu. Pas surapas deh rasanya.
  • Tante: “Yang pasti jadi ngerasa muda terussss.. Enak lagi selalu menang.. Secara dia sangat mengalah sama gue..”
  • Saya: Hmmm baiklah.. Lalu apa yang membuat elu memutuskan hubungan yang sudah dibina selama 4.5 tahun ini?
  • Tante: “Aku seram buat jadi mantunya oom (Lahhh kenapa dia panggil gue oom coba,gue kan masih brondong juga hahaha).. Dia itu benci banget sama mamanya, karena mamanya itu ninggalin dia dari dia masih di bangku SD gitu. Terus karena dia udah jadian sama aku, baru deh dia mau maafin mamanya gitu deh. Aku gak mau pacaran sama anak durhaka gitu..”
  • Saya: Terus terus terus..
  • Tante: “Setelah dia maafin mamanya, ehhhh aku didepak sama mamanya. Padahal tuh dari Aussie mamanya udah telpon nyokap gue buat cariin cincin buat tunangan, karena dia mau bawa aku kesana. Tegaaanyaaaa setelah mamanya balik indo, gak ada 1 bulan putus deh.”
  • Saya: Hmmm.. complicated yah..
  • Tante: “Jadi tuh putusnya gara2 mamanya itu..jadi di depan cowo aku itu mamanya kelihatan mendukung banget.. tapiiii di belakangnya dia cari segala macem cara biar aku putus sama dia..”
  • Saya cuman bisa manggut-manggut doang sih.. terus masih punya banyak pertanyaan sebenarnya, tentang mamanya terutama. Tapi kalo beneran ditanyain ini blog bisa gak abis-abis. Pertanyaan terakhir buat si tante: Apa yang udah elu pelajari dari hubungan kaya gini?
  • Tante: “Yang pasti mulai sekarang aku gak bakalan mau pacaran deh kalo gak mengenal keluarganya dengan baik dulu. Jadi intinya kalo keluarga udah pada setuju baru deh aku bakal mikir buat lebih serius dalam suatu hubungan gitu. Gak mau terjadi 2 kali dehhh.. Sakit sekaleyyyyyy..”

Dibalik senyuman dan gaya genitnya itu ternyata si tante pejuang cinta juga. Saya salut dengan dirinya. Jatuh bangun menjalani hubungan. Tapi semua dibayar pake senyum (dengan air mata di tengah malam juga kali yaaa – kalo ini saya ndak tau). Akhirnya, sebelum blog ini dipublish si tante berpesan, “Nama cowonya pake ‘POOH’ ya itu panggilan sayangku buat dia”..Baiklah tante..

Yahh akhir kata, mau brondong, mau brownies, asin, keju, coklat. Pilihan balik pada anda. Kalau saya pribadi, sebenarnya antara setuju dan tidak setuju. Usia itu tidak bisa dijadikan patokan juga layaknya ancang-ancang ke suatu tempat. Umur juga tidak berbanding lurus dengan kedewasaan seseorang kadang-kadang. Jadi balik lagi ke masing-masing individu. Kadang ada yang berusaha menjadi dewasa demi orang yang kita cintai, tapi jadinya malah berantakan, karena orang itu tidak menjadi dirinya sendiri. Anyway, buat tante, thanks a lot for your time (dan sesungguhnya dia itu masih muda-belia, bukan tante2 seperti yang anda bayangkan saat ini). Terus berjuang walaupun kisah diatas itu unhappy ending!!

Read Full Post »

Mami Cindy begitu saya menyebutnya, sebuah sosok yang aduhai, pleasure for the eye, cantik, body ok, punya style yang menarik, pokoknya most-wanted banget, satu lagi, sosoknya pun menyenangkan (sama sekali bukan mami-mami kok, tapi entah kenapa saya lebih comfortable memanggilnya dengan sebutan ‘mami’, dan bukan berarti juga saya ‘anaknya’ yah). Di suatu ketika, seperti biasa kami ngobrol ngalor ngidul lalu sampailah di sebuah topik yang rasanya tidak akan ada habisnya dibahas. Seru, simple dan complicated. Hayulu..bingung juga yah.. Saya sebut deh ‘SELINGKUH’. Yap, tidak lain dan tidak bukan, perselingkuhan, yang bisa membuat anda terbuai siang dan malam, gak enak makan, gak enak tidur, gak enak ngapa2in.. Sparksnya itu gimanaaa gitu. Tapi pada akhirnya bikin stress, bikin uring-uringan dan jadi serba rempong kata anak gaul sekarang. Kenikmatan sesaat.

Begitu disodori topik berikut yang masih panas tentunya, Mami Cindy pun nyerocos bak mami-mami, padahal suer deh bukan seorang ibu yang pake konde kok orangnya. “Kalo keadaan yang kaya jalan bareng, tapi udah pegangan tangan, peluk-pelukan, atau layaknya orang pacaran, padahal sebenarnya mereka gak pacaran, sedangkan salah satunya memang sudah punya pacar” begitu jawabnya ketika saya minta dirinya merumuskan apa sih itu selingkuh.

Pengalaman pribadinya pun ikut bicara, “Gue pernah diduain. Jadi ceritanya nih cowo udah punya cewe, tapi karena alesan si cewe ini super protektif dan possesif, jadi dia gak betah dan akhirnya dia jadi deketin gue. Pake bilang sayang pula.” Saya manggut-manggut aja dengan pengalamannya itu, terus saya korek lagi, apa dia menanggapi si cowo tersebut yang notabene sudah punya seorang wanita yang jealous dan possesif amit-amit. Dengan gayanya si mami Cindy menegaskan, “I know it’s bad. Tapi gue malah jadi tertantang untuk ngerjain cowo itu, maksudnya bikin dia nyadar kalo selingkuh itu bukan solusi. Gue sengaja bikin dia jadi suka dan sayang banget sama gue.” Ahhh menyesal saya kenapa juga gak tanya akhirnya gimana cerita ini. Happy ending atau not-so-happy ending. Ah ya sudahlah, sudah berlalu.

Saya pun membawanya ke pembahasan yang lebih dalam, saya bilang, concept rumput tetangga selalu lebih hijau itu apakah benar. Mami langsung bilang, itu gak benar, mau rumput tetangga lebih hijau kek, lebih subur kek, lebih tinggi, lebih langsing, lebih semok, berbunga juga, tapi kan tetep engga bener. Harus control ourselves dong. Begitu kurang lebih nasihatnya. “Gue akan lebih tenang, kalau gue mengakhiri hubungan gue yang sekarang kalau memang ada ketidak-cocokkan, and I am ready to start a new one, daripada nyerempet2 ke rumput tetangga.” Hmm.. you got one point. Moreover, by the end of the day, saya dan dirinya setuju bahwa niat untuk selingkuh maupun untuk tidak selingkuh itu kembali ke individual masing-masing.

“Menurut gue ya, selama pasangan kita bilang mereka ngapain aja, and there is no romance in it, then I don’t find that as an affair”. Lalu dia pun lanjut dengan bahasanya yang diplomatis itu, “Jadi gini ya, I believe in Karma. You will get what you give to others.” Ok deh mamiiii.

Finally, si mami pun berpesan untuk para single: jangan pernah mau dijadikan selingkuhan, it’s not fun at all while you can do other things yang lebih fun and awesome. Untuk yang sudah berpasangan in a relationship: Appreciate and love whom you already have. Always control yourself. Dannnn terakhir, untuk para selingkuhan: stop what you do right now and start a new relationship with a person whom can appreciate and love you with all their hearts.

Kalau sampai baris ini, anda terbayang atau memikirkan seseorang yang bukan partner anda, mungkin ada baiknya anda pikirkan dulu demi yang terbaik. Syukur deh kalau ternyata tetangga anda tidak berumput. Yang penting rumah anda berumput kan? Hijau, kuning, kelabu apapun deh warna rumputnya, coba dirawat tiap hari, siapa tau suatu saat bunganya juga warna-warni. Let’s make life a little bit more colorful just like this blog! Pada akhirnya si mami pun bilang, “Udah ya mami mau merumput dulu..” Nah lohhh, apa itu tandanya rumahnya tidak berumput? mau nyolong rumput tetangga? mau makan rumput? ah sudahlah, semoga rumputnya pas ya mami seperti yang engkau harapkan; asal jangan rumput orang engkau embat.

Read Full Post »

:: Little conversation ::

This time my post will be in bahasa.

Based on the the true story.. di suatu sore.. di hari Minggu.. 3 orang pemuda dalam sebuah perjalanan ke suatu tempat serba ada.. di dalam mobil maka terjadilah percakapan berikut:

  • A: Jadi elo sama sapa sekarang?
  • B: Gue sendiri aja nih.. lagi focus kerjaan..
  • A: Yaelahhh.. gak usah mikirin duitlah.. umur kaya kita udah harus mikirin cewe..
  • B: Hehehe.. emanggg.. but not for me.. Elu aja tuh kan elu lebih tua dari gue.. santaiiii..
  • A: Sial loooo.. mau cari yang kaya apalagi sih??
  • C: Iya bener.. hayuluu dikit lagi udah kepala 3 lohhh.. btw gue ceritain ya.. kemaren ada temen gue.. 2 cowo memperebutkan 1 cewe.. tapi 2 cowo ini beda kasta.. gue udah yakin banget dia bakal dapet sama yang tajir.. ternyataaa.. dia malah milih yang biasa aja.. padahal nyokapnya udah sreggg banget sama yang tajir itu..
  • A: tuhh dengerin.. jaman sekarang mah udah beda.. gak kaya duluuu..mommy cannot do the talk hahaha..
  • B: Hmm.. okayyy.. tapi menurut gue ya.. cewe suka elu is one thing, keluarganya gimana??
  • A: Hahahaha peduli deh keluarganya, yang penting anaknya!! hahahaaha.. ntar gak dapet2 loooo.. dulu gua berasa banyak banget yang naksir gue.. ehhh satu2 gone with the wind..
  • B: bukan gone with the wind lahhh.. gone with someone else hahahaa.
  • C: tapi kalo si A mah udah gak peduliii.. siapa juga jadiiiii..
  • A: sial loooo.. gue kan gak jelek2 amat kaliiii.
  • B: hmmm… menghibur diri ya looo.. gue daftarin elu ikut take me out aja ya?? hahhahahaa..
  • A: gue gak se desperate itu kali!!! yaaa abis mau gimana.. satu2 menghilang gituuu..
  • B: elu kurang bersosialisasi sihhhh..
  • C: iyaaa.. kerja meluluuu..
  • B: Jadi judulnya ABCD?? Any Body Can Do?
  • A: Kurang ajar!!!

Dan sampai deh mereka di tujuan..

A adalah seorang pemuda mapan.. beberapa kali putus cinta.. putus nyambung gitu lahh.. abis dia sukanya abg.. hmm.. dia selalu bilang, ada cewe cakep gak.. kalo menurut saya cewe cantik gak mutlak hukumnya.. gimana itu cewe membawa diri aja.. Alesannya simple, wanita cantik, kalo keluarga gak setuju, kalo gak nyambung, kalo possesif, kalo suka ngatur,  mau bilang apa hehehe.. Alesan kedua, kalo cowonya biasa aja.. gimana mau mengidam2kan seorang wanita cantik berkelas.. biasa aja dalam arti fisik ya.. kalaupun ada cewe cantik belom tentu juga mau di hati kan hehe.. I am speaking about the reality.. udah gak jaman cinderello ya.. kalo ada yang mau kenalan sama si A.. just leave your comment at the bottom of this page hahaha..

B adalah seseorang yang 1 tahun lebih muda dari si A.. open-minded, kerjaan yaaa lumayanlahhh, gak terlalu ribet soal urusan cewe.. mau jadian ok, mau patah hati yaaa apa mau dikata.. Dia menganggap patah hati itu bukan suatu kegagalan, tapi pelajaran buat yang akan datang.. Cinta mau diapa2in ya tetep cinta dong begitu katanya.. Harus bisa realistis, liat keadaan yang sebenernya.. Sepupu2 si B yang lebih muda pun udah pada married.. malah ada yang udah punya anak.. tapi dia selalu bilang jodoh orang itu laen2.. ada yang lama, ada yang cepet, dan gak bisa dipaksakan.. married, punya anak, last question: bahagia gak idupnya? kalo bahagia ya syukur alhamdullilah.. kalo engga bahagia yaaaa.. harus tabah yaa.

C adalah seseorang yang keliatannya lebih tua dari umur aslinya.. ehm.. bukan lebih tua, tapi lebih dewasa kali yaaa.. udah di ambang pintu perjodohan juga sepertinya.. kerjaan udah mapan..bedanya sama si A, si C ini bukan yang tipe ABCD alias Any Body Can Do.. masih menimbang bibit, bobot, bebet.. masih single juga.. beberapa kali putus nyambung sepertinya.. dan kalo penasaran, salah satu temennya yang dia ceritain itu adalah pejuang cinta hahaha..

Read Full Post »