Feeds:
Posts
Comments

Archive for April, 2010

Rasanya ajang pencarian jodoh yang ditayangkan di sebuah televisi swasta menjadi sebuah fenomena belakangan ini. Dikemas dalam sebuah acara yang semarak, enak ditonton dan disinilah label “single” dipasang. Siapapun boleh ikut serta, bahkan konon ribuan orang sudah mendaftar dan tunggu dicasting aja.

Kalau diliat sejarahnya, dulu kayanya nggak patutlah orang gembar-gembor di publik lagi mencari tambatan hatinya. Tapi yang seperti saya bilang tadi, merupakan fenomena, dimana orang jadi terang-terangan menunjukkan ini lho saya single.. ada yang mau sama saya? atau saya lagi mencari seseorang.

Sepertinya simple ya, kepribadian seseorang cuman diliat dalam hitungan menit-menit pertama orang tersebut dihidangkan layaknya main course. Penampilan menjadi titik ukur dan penentuan. Kaya garnish di piring, kalau tampilannya ok ya kayanya enak, kalo dari bentuknya udah nggak menarik No way yah.. meskipun siapa tau rasanya enak banget. Terus yang di belakang lampu tinggal nyalain atau matiin. Nyalain berarti yaaa okelahhh, I want to know you better.. bisa diliat lebih jauh, kalau dimatiin ya berarti I’m sorry goodbye. Beberapa round, dan dilihat aja siapa yang masih bertahan sampai detik-detik terakhir.

Ironisnya, disini pulalah orang menjadi sangat subjektif. Nggak jarang lho alasan2 fisik diumbar disini, kurang tinggi, jalanannya bungkuk, ngomongnya nggak jelas, senyumnya gak meyakinkan, giginya nggak rapih, sampai masalah pautan usia. Kalau sudah begitu paling disorakkin penonton atau pemirsa di rumah juga tentunya. Ada juga beberapa kali si seseorang nggak dapet pasangan dari 30 single, ya ikan di laut masih banyak, lautnya pun bermacam-macam kan.

Yang main disini pun antar individu aja, keluarga cuman jadi tim hura-hura istilahnya. Nyantol satu di ajang ini bukan berarti udah berenti ceritanya, tapi masih awalan, yang nantinya ada acara dating dan sebagainya. Sukur-sukur sih kalau memang ketemu penggalan hati disini yang bisa sampai nikah beneran. Kalo engga yaaa.. ngga papa lah yang penting kan masuk TV begitu lah kira-kira.

Ditelaah lebih jauh dari concept social, memang adanya jodoh-menjodohkan ini membuat orang menjadi lebih berani membuka diri, untuk menyatakan bahwa saya ini lho single, ada yang mau nggak? atau sebaliknya, saya mau jadi tukang matiin/nyalain lampu aja. Kalo dinyalain terusss ya keliatan desperadonya.. kalo dimatiin terus berarti cuman mejeng doang.. Padahal siapa tau emang belom sreg ya, sekali seumur hidup, anda nggak mau sampe salah pilih dong. Bahkan para peserta itu melihatnya bahwa ini sebuah “usaha” dalam mencari pasangan hidup.

Ada yang bilang acara ini rekayasa, nggak sedikit pula yang bilang ini acara beneran jodoh-menjodohkan. Terlepas dari semua itu, setidaknya sekarang orang jadi lebih berani berekspresi “emang iya gue single and looking” dengan embel-embel “masa nggak ada yang mau sama gue”. Suka nggak suka ya begitu adanya. Menurut anda?

Read Full Post »

  1. Toni Braxton featuring Trey Songz – Yesterday
  2. Rihanna – RudeBoi
  3. Mariah Carey – Angels Cry
  4. Marcell – Takkan terganti
  5. Justin Bieber – Oh Baby

Read Full Post »

Bermula ketika saya bertemu temen saya yang satu ini, sama-sama instructor di tempat saya bekerja. Hmm.. awalnya sih ngobrol biasa.. lama2 jadi curhat session deh judulnya. Intinya, sepertinya udah jadi rahasia umum kalau member-member yang sekian ribu itu pasti ngomongin instructors nya, termasuk kami pastinya, dan sebaliknya, kami pun juga ngomongin member-member itu juga. Tapi kan yang namanya ‘diomongin’ nggak selalu refers to the bad things.. lebih sering good things malah. Well, sebuah topik bahasan tentunya kan kalau ada member yang pake piyama ke gym, atau to the extreme pake roll rambut waktu itu kelas RPM..amazing gitu liatnya.. nothing wrong with that, tapi kayanya inappropriate aja.  Harusnya mbok ya disesuaikan sama tempatnya kau berada dong ya.. Sayup-sayup pun terdengar lagunya si Lady Gaga and Beyonce.. telephone yang video clipnya is so WOWWW..

Anyway teman baik saya ini berkeluh kesah, yang asal muasalnya adalah seorang member yang bisa aja disebut freak. “Elu bayanginlah sampe 3 kali dia message di fb hanya minta pin bb gue”.. saya manggut-manggut aja, padahal saya tau dirinya sedang panas membara, bukan karena gak ada AC nya tapi karena emosi jiwa.. “Sekali message ya gue diemin aja, kedua kali gue diemin, ehhh ketiga kali message nya udah rada maksa” begitu adunya.. saya seperti operator call centre, yang hanya bertugas mendengarkan..

“Pin BB itu kan sesuatu yang private banget, ngga mungkinlah gue kasih ke semua orang kan, elu pikir deh kalo sekelas 40 orang, masa semua gue kasih pin bb gue.. gak mungkin banget kan”.. berapi-api banget.. saya sampe kepanasan juga dengernya.. Seperti seorang wartawan infotainment, saya tinggal menambahkan kata2 yang kurang lebih “jadi gimana?” “terus-terus?” “akhirnya” ya gitu2 aja..

“Terakhir nih ya pas gue bbm sama temen gue, ehhh dia nongol tiba2.. ya mau ga mau dong gue kasih, tapi gue cuekkin ajah”.. Eh ehmm.. “Jadi kenapa elo keberatan sampe segitunya?” saya mencoba untuk mendinginkan suasana.. “Yaaa buat gue dia itu super annoyingggg.. Gue ngajar, nggak ngajar, kan bisa dicek di club langsung, bisa liat di website, masa bbin gue tiap jam hanya tanya gue ngajar atau enggak..Gue gak reply dianya ngamuk2.. gue juga ada kerjaan laen kali gak maenan BB terus tiap saat”

Belom sempet saya nafas dia pun melanjutkan “Kita juga punya life kali di luar gym.. masa segala sesuatu every now and then berhubungan sama gym terus..” Iya juga sih ya batin saya.. yaaa saya senyum-senyum aja sambil menghabiskan green tea frappucino ku yang akhirnya meleleh.. mungkin karena hawa panas..Ah sudahlah batin saya.. orang kaya gitu memang ada..

Hmm terus saya pun menawarkan solusi “Gimana kalo elu buat fanpage aja di fb.. tanpa merasa terganggu kannn..”.. dan saya pun dapet lirikan maut dari dirinya.. ternyata bukan solusi juga yah..tapi nggak lama setelah itu dia pun kembali ber-iya-sih.. daripada hidup nggak tenang.. Lalu gantian saya yang ngomong “Anggep aja lah ini resiko profesi, suka nggak suka, ya elo terima aja.. yang penting harus tau jaga jarak kan..” Dirinya pun mengiyakan.. yaaaa.. gitu lah sore-sore.. harusnya adem-adem kan..bukan terbawa hawa panas.. tapi yang ini.. somehow membuat saya jadi berpikir juga.. kok ada ya yang seperti itu.. Hidup seseorang kan macem-macem stagenya.. Nggak cuman one stage, nggak cuman itu doang.. Get some life man!! Ow ow ow stop telephoning me.. ow ow ow I’m busy..

Read Full Post »

Siapa coba di antara anda yang nggak suka akan si ice-cream ini? Kayanya dari anak kecil sampai orang tua pun demen yang namanya ice cream. Seperti jamur yang tumbuh di musim hujan, si ice-cream ini pun mau nggak mau tetap harus diakui keberadaannya. Kalau memang nggak ada ice cream ya ice batu pun boleh juga. Yang penting dingin kan. Kalau soal rasa itu tergantung dari preference masing-masing.

Ini loh yang saya rekomendasikan kalau anda lagi ngidam, atau ketika emosi anda nggak jelas, pengen marah-marah, hati lagi panas, tapi nggak tau mau marain siapa (bukan saya tentunya) coba deh beli ice-cream terus dinikmati.. biar kepala jadi dingin, hati pun jadi tenang (meskipun cuman bertahan selama icecream itu di tangan anda). Kalau anda ingin melanjutkan sensasinya ya beli lagi aja ice-creamnya, begitupun kalau yang terakhir udah abis. Mau yang murahan, sampe yang mahalan pun ada. Saya sendiri cenderung menyebutnya “Life little pleasure”. Duduk-duduk di rumah, leyeh-leyeh, enak banget kan sambil makan ice cream.

Haagen Dasz Green Tea adalah yang pertama yang nongol di otak saya langsung ketika ngomongin masalah ice-cream. Lupa tepatnya kapan saya berkenalan dengan dirinya, yang  jelas butuh beberapa kali coba sampai lidah saya terbiasa dengan rasa yang ini. Teksturnya creamy, dan meskipun dimakan langsung dari kulkas, ice cream ini nggak terlalu keras, dan masih bisa disendokin. Begitu anda buka tutupnya, wangi green tea nya udah bisa kecium, terus dicobain deh. Rasanya nggak terlalu manis dan cenderung pait di after-tastenya. Ini yang bikin unik. Saya sendiri tanpa sadar pernah menghabiskan 1 pint seorang diri (sadar nggak ya, yang penting enak). Kalau anda bosan makan ice-cream gitu aja, coba deh dibuat sandwich, beli aja roti tawar terus diisi haagen dasz green tea ice cream. Jangan salain saya kalo akhirnya anda juga makan 1 pint seorang diri (plus roti tawar segebok).

Berikutnya adalah si strawberry cheese cake. Yang ini saya cobain Baskin Robbins, Haagen Dasz sama Gelare. Baskin oke aja, cheesenya masih agak kaya menggumpal, tapi rasanya agak terlalu manis, sementara haagen dasz rasa cheesenya malah gak terlalu berasa dan kebanting sama strawberrynya. Gelare sendiri seinget saya menambahkan yoghurt di rasa ini, jadi ice-creamnya gampang leleh. Hmmm.. pilihan yang susah. Tapi either 2 itu Baskin atau Haagen Dasz, tergantung anda lebih suka cheese cakenya atau strawberrynya. Tolong diliat dulu ya calories intakenya, karena ice-cream yang ini bisa membuat anda nangis. Loh? Ya iya dong, kalau tanpa sadar anda makan begitu banyak, tinggal nangis deh karena berat badan anda bertambah overnite. Tinggal dietnya ya jangan lupa.

Tiap kali saya ke Gelare pasti saya pesen Cookies and Cream, dari jaman dulu saya di Perth, Cookies and Cream Gelare is number 1. Numero Uno deh. Haagen Dasz juga punya, tapi menurut saya enakkan Gelare. Kalau suatu hari saya yang punya Gelare, bakal saya jual abis2an tuh si Cookies and Cream karena rasanya juara banget. Rasa vanilla dan cookiesnya yang nggak lembek, crunchy2 gimana gitu, enak banget. Bayangkan kira-kira ice-cream ini nggak langsung putus kalau dimakan, tapi agak molor-molor gitu. Manisnya pun cukup banget dan sebanding sama rasa cookies campurnya itu sendiri. Hmmm.. jadi kalau suatu saat anda putus cinta, coba deh ke Gelare, terus pesen waffle large, pake maple syrup and cream, terus diatasnya 4 scoops of cookies and cream..Kasih tau saya ya rasanya gimana..

Tentu masih banyak rasa-rasa lain dibanding 3 rasa itu, tapi sekali lagi, judulnya tetep ice cream, rasa sih tergantung selera ya, mau coklat, strawberry, vanilla, green tea, strawberry cheese cake, jamoca almond, cookies and cream atau apalah yang anda mau. Jadi kapan terakhir anda makan ice-cream?

Read Full Post »

Bukannya mau ikut2 Le Chocolate de H yah, tapi nama tersebut adalah hasil penggabungan antara nama adik saya si Lina serta nama saya sendiri. Biar gampang diingetin. Kalau anda penasaran, embel-embel H di belakangnya itu adalah initial nama papa saya yang sementara waktu menjadi ‘World Bank’ atau setaraf dan menjalankan perannya meminjamkan sekian dana untuk bisnis kecil2an saya ini.

Saya sendiri lupa kapan tepatnya saya memutuskan untuk kerja bareng sama adik saya si Lina. Seinget saya sih sejak dia kuliah di Singapore dulu saya udah sering memberikan komentar2 pedas, atau kritikan2 yang jleb  jleb jlebbb.. but she is still standing.. Dia emang jago gambar dari kecil, saya juga jago, tapi berenti setelah lulus SD, SMP cuman ikut ekskul melukis. Saya sendiri kadang juga bingung, kayanya my great-great grandparents atau siapapun gak ada yang berbakat seni atau mereka berbakat tapi ditutup2in atau dipendam, gak mau terlalu eksis mungkin ya. Mungkin ini yang namanya anugerah talenta.  Anyway, dulu sih tiap si Lina gambar2 sketches saya pasti langsung bilang, ini kayanya kurang ini, ini kayanya kurang itu dan sebagainya. Bahkan saya juga ikut campur tangan pas final project nya dia, sampai saya merasa ini project saya. Suatu pengalaman yang tak terlupakan. Tapi puas dan menyenangkan melihat hasil2 gambar2nya jadi beneran dan dipakai di atas runway di graduation nite saat itu yang digelar cukup mewah di Mandarin Orchard Singapore.

Beda umur 6 tahun dengan si Lina itu kadang juga mengakibatkan beda cara berpikir. Tapi kata kuncinya ya cuman itu doang, ‘Fashion’. Ujung2nya ya pasti kesana, bikin kita nyambung. Meskipun kadang ide saya terlalu John Galliano atau Vivienne Westwood atau Rei Kawakubo, maka si Lina lah yang menarik2 kaki saya untuk kembali ke bumi dan nggak melayang di khayangan terus-terusan. Saya sendiri merasa saya punya taste di dunia fashion ini. Sampai suatu ketika saya mengamati batik di sebuah toko, tante2 yang nggak kenal pun langsung menyapa terus minta saran, bagus yang ini atau yang itu. Saya pun gak mau kalah dong, saya tanya balik, buat apa, buat siapa haha, tapi itu doang sih. Akhirnya si tante itu pun berterima kasih dan menjatuhkan pilihan sesuai selera saya. Yayyyy. Siapa gue gitu ya, untung gak saya suruh beli dua-duanya hahaha maksudnya satu buat saya tante. Just kidding.

Dulu Lina udah memulai sendiri, tapi belakangan saya memutuskan untuk banyak membantu supaya usaha kami berjalan mulus. Lina kan udah lulusan fashion, saya sendiri Master in Marketing, jadi cocoklah, dia yang bagian produksi, saya bagian paperwork, promosi dan lain sebagainya. Oh well, kadang juga bantu pilih warna, pilih beads, pilih design, ikut sketching, sampai nganterin baju yang udah jadi ke client, serabutan lah pokoknya. Lots of hardwork for sure, but we lurrrvveeeeeee it!!

Dari awal pun kami udah sepakat untuk gak bermain di arus ready-to-wear, we simply believe that custom-made is our playground. Nggak sampe yang haute-couture, atau baju2 yang cuman bisa dipake di runway, kami melihatnya dari diri kami sendiri. Harus wearable, tapi tetap unik. Akhirnya kami simpulkan apapun yang kami design harus expressive. Bukan cuman dari kami ya, tapi ekspresi dari si client itu sendiri.

Finally, kita diberi kesempatan oleh HERS magazine untuk interview dan ditampilkan di “Designers’ Sketch” di edisi terbaru (edisi ke 6 bertajuk Ladies First). Fyi, HERS magazine adalah free magazine, jadi kalau hari ini atau besok anda ke JCo, Starbucks atau Coffee Bean cari HERS magazine yang cover depannya si Sherina, then turn to page 10.. Taraaaaa.. dibaca ya.. Atau kalau anda gak suka ke tempat keramaian, klik aja disini lalu cari 6th edition untuk melihatnya online. We think this is only the beginning of our journey and we strive to achieve our best in marking our steps in this industry (Repeat after me: AMEN).

Read Full Post »

Jogja itu udah seperti rumah kedua saya. Mungkin karena memang mama saya berasal dari sana. Jadi udah sering kesana dari dulu saya kecil. Rasanya udah akrab banget sama kota yang satu ini. Saya menyimpulkan kalau kota ini mirip seperti Kyoto. Bangunannya tua-tua, tokonya kecil2.. yang jualan pun seusia toko2nya itu. Tapi Jogja seperti itu, meskipun mall-mall dibangun seperti jamur di musim ujan, tapi yang tradisional pun masih tetap bertahan. Ya kaya gitu deh.

Salah satu tempat yang wajib dikunjungi adalah sebuah pasar, namanya pasar Pathok atau Patuk begitu orang lokal menyebutnya. Jangan salah sangka dulu, pasar yang ini berisi banyak sekali makanan. Kalau mau kesana pun harus rela bangun pagi, karena kalo kesiangan semua pedagang udah gulung tikar. Andalan saya, tahu tempe bacem yang dijual mbok-mbok dekat pintu masuk, terus ada jadah atau tetel disebutnya, plus berbagai macam bubur atau disebut jenang, mulai dari jenang sumsum, mutiara, grondol (rasa gula jawa dari tepung beras), lalu ada berbagai macam kue warna warni, sampai nasi kuning, nasi campur, bakmi goreng, semua nya komplit suriplit dijual disini. Ada satu lagi yang namanya kompyang dan tia piang. Si kompyang ini tak lain adalah kudapan asal dari negeri China yang udah dimodifikasi sampe jadi keras, sekeras batu dan bisa buat nimpuk orang. Seiring berjalannya waktu, si kompyang ini diisi dengan daging atau pun rumput laut yang sudah dikeringkan. Kalau tia piang bentuknya seperti ufo, digoreng, isinya rumput laut dan daging. Harus dicoba nih, karena cuman ada di Jogja. Surabaya punya, tapi versinya beda, namanya ote-ote. Enakkan Jogja punya deh menurut saya.

Belum ke Jogja kalo nggak makan gudeg. Saya sih jarang banget makan on the spot, biasa dibawa pulang. Ya, dibagasi sampe Jakarta, baru dimakan pas di rumah hehe. Gudeg Jogja dan Gudeg Solo itu mirip tapi beda. Yang khas Jogja lebih kering, lebih manis, tapi rasanya lebih nendang. Sementara yang dari Solo ada kuah arennya, jadi lebih basah-mblenyek gitu, manis dan gurih. Semuanya enak kok. Seperti komoditas utama, di kota ini gudeg bertebaran dimana-mana, setau saya, lebih blusukan di kampung belinya maka rasanya semakin enak. Apalagi kalo pake embel-embel gudeg Yu siapa gitu, Yu itu singkatan dari mbak yu, panggilan ke wanita yang lebih tua. Malah ada yang memampang fotonya bergaya ala Kartini dengan konde yang besarnya seperti helm. Tapi soal rasa memang sangat khas. Semua pun mengklaim Gudeg nomer satu di kota ini. Tapi coba anda liat, semakin tua, semakin mbok-mbok yang jualan, semakin item gudengnya itu yang paling enak. Apalagi kalau antrian terlihat even sebelum si mbok kondean atau masih update status via twitter. Lalu anda akan lebih kaget kalau tiba-tiba si mbok bilang, follow me on twitter ya. Just kidding.

Selain daripada itu, masih ada yang namanya bakpia. Kecil-kecil dan sangat terkenal untuk buah tangan. Seperti halnya gudeg, si bakpia ini juga menjamur dimana-mana. Namanya pun sama semua ‘bakpia pathuk’. Nomernya aja yang beda dari 35 sampai 75. Itu cuman merknya ya, besar kecil nomernya nggak menjamin ukuran bakpia nya maupun rasanya (atau jumlah pegawenya kali ya). Kalau anda turis, terus anda memutuskan naek becak buat beli bakpia, biasanya si tukang becak ini bakal dapet komisi dari produser bakpia tertentu hasil dari ketatnya persaingan jual-menjual bakpia. Jadi jangan kaget kalau tiba2 anda di bawa ke bakpia 75, sementara anda maunya ke bakpia 35, toh namanya juga sama2 bakpia pathuk. Isinya pun sama-sama kacang ijo, tapi soal rasa, hati ngga bisa boong ya.

Kalau Bali punya Joger, maka Jogja punya Dagadu. Saya nggak tau mana yang lebih duluan nongol, yang pasti mereka menjual tshirt dengan kata-kata yang menarik. Saking larisnya si Dagadu ini cuman punya 2 outlet resmi. Jadi yang anda jumpai di pinggir jalan, dengan harga miring, itu pasti ‘kw’nya atau dagadu-dagaduan. Yang asli kaosnya lebih tebel, dan salah satu outlet resminya bisa anda jumpai di Malioboro Mall, kalau saya nggak salah persis di bawah escalator. Sementara yang di sepanjang Malioboro itu yaaa buat oleh2.. seneng2 aja deh.. murah meriah..

Menjelang sore, coba deh disempatkan main ke alun-alun yang terletak di kawasan Kraton. Nanti anda jumpai 2 pohon beringin. Tinggal make a wish, terus mata ditutup, anda jalan sesuai kata hati. Kalau anda berhasil berjalan lurus sampai ke ujung di antara dua pohon besar tersebut, katanya sih permintaan anda akan terkabul. Itung-itung melatih penglihatan mata hati. Anda berani mencoba? Abis selesai uji nyali.. maksudnya uji keberuntungan, coba anda cari tukang jamu tradisional.. Yang diracik oleh mbok-mbok, minumnya pake batok kelapa. Dijamin bikin anda ketagihan.

Kunjungan saya kemarin begitu singkat, masih kepengen makan kolak di pinggir jalan itu yang seporsi gak lebih dari 5ribu rupiah pake irisan kelapa muda pula, sama makan bakso plus es teler di sudut sebuah pasar (one of the best kept secrets in Jogja). Ntar deh kapan-kapan ke Jogja lagi.. Anybody?

Read Full Post »

Adalah sebuah toko coklat di suatu tempat di Roppongi, sebut saja “Le Chocolate de H” (bacanya: leyyy syoklaaad de eichhh – something like that), tapi jangan terlalu monyong ya nanti nyiprat2. Anyway, toko coklat yang ini memang stands out dibanding yang lainnya. Mentereng di Roppongi. Bangunannya khas dengan kayu kayu dan kaca besar, jadi keliatan coklat display di dalemnya dari jalanan. Pas masuk sapaan ramah pun terucap dari si mbak. Bau coklatnya merebak seantero toko. Bagian dalam untuk cafe yang memang dibuat kecil, sempit dan homey, sementara depannya adalah tempat si coklat-coklat nan yummy ini mejeng.

Yang paling unik, si coklat coklat nan keren ini dipackage serupa lipstik.. jadi kalo itu toko gak pake embel-embel coklat, udah tidak ubahnya seperti sebuah beauty shop. Terlebih lagi kalo kotak2 kecil berisi coklat itu pun diberi nomer kaya No.4, No.5 dan seterusnya, itu menunjukkan kadar ‘kecoklatan’ si coklat tersebut. Yang menarik sih yang di display. Konon, toko ini menjual coklat termahal seantero Jepang, yang dihargai 1000 Yen untuk 1 biji kecil coklat atau setara 100 ribu rupiah saja. Sebuah cerita yang katanya kalo makan coklat ini bisa nangis.. Ya iyalah, kalau sebiji kecil gitu 100 ribu.. mau nangis kan rasanya.. Tapi memang worth to try.. sekali seumur hidup.. Pas musim sakura kemarin pun si Le Chocolate de H ini ikut membuat Sakura Chocolate yang dijual hanya untuk 2 minggu aja. Saran saya coba deh yang Sakura kalau masih ada, atau champagne. Beneran bisa membuat anda nangis.. terharu.. Karena enak, dan karena harganya. For sure, you will beg for more.

For more info please visit www.lcdh.jp but it’s all in Japanese.

Read Full Post »

Older Posts »